TI JI TI BEH

29 Jun 2012

TI JI TI BEH

senin kemaren 25 juni, kebetulan saya mendapat tiket gratis menonton pagelaran MATAH ATI di taman ismail marzuki. dan untuk pertama kalinya saya merinding melihat sebuah tarian.
saya bukan penari, dan mungkin terlalu kaku untuk jadi penari. dulu pernah sih, tari teater waktu kecil, menang kejuaraan tapi saya selalu pake topeng, jadi muka ga kelihatan. hahaha

intinya bukan di tari, tata lampu, musik dan apapun di pagelaran itu kagum saya. tapi lebih ke bagaimana mereka berhasil menjelaskan KAYA nya makna budaya asli kita.
Disaat spiderman, batman, captain america dan semua superhero instan itu merajalela, belum ditambah superhero permakan dari jepang dan korea pahlawan asli nusantara sepertinya memilih pulang kampung. ironisnya dikampung aja mungkin ga diterima.

ajaran bijak, kisah heroik mereka hanya seupil semut yang mau mengenalnya. saya merasa ini bangsa sudah di ambang. di ambang hilang.. hilang apa? ya tafsirkan sendiri lah.

TI JI TI BEH saya mengenal istilah ini sedari kecil meskipun lahir di malang, jawa timur, ayah saya kebetulan dari solo. saya tercatat di keraton mangkunegaran sebagai grad ke 7 keturunan Raden mas SAID atau lebih dikenal Pangeran Sambernyowo mangkunegara I. ada sedikit kebanggaan karena masih keturunan seorang Raja & Ksatria Tulen, tapi sejak adanya kecamuk politik dan pergeseran budaya disana, saya lebih memilih diam. saya malu atas gelar di depan nama saya.

TI JI TI BEH anggap saja saya goblok karena memang saya seorang goblok yang tak kunjung pinter. ada kerinduan yang sangat bila saya membaca buku tentang pahlawan dari NUSANTARA ini. dan lalu saya sedih bila menonton TV. beritanya selalu saja tak mengenakkan. tapi yasudahlah semoga orang orang itu mati cepat.

TI JI TI BEH =MATI SIJI MATI KABEH = MATI SATU MATI SEMUA mungkin kita akan tertawa membacanya dan menganggap semboyan ini konyol. ya karena sekarang kalo ada yang mati satu, yang lain minggir, mangkir lalu membela diri kalo korupsi gantung saya di monas, ya nanti lah diakherat yo le digantungnya. atau yang paling jelas udah matiin perut masyarakat di timur jawa sana sampe jadi bencana. tapi ya akhirnya masih bebas melenggang di jagad ini. nyalonin presiden lagi bener bener luar angkasa!

TI JI TI BEH =MUKTI SIJI MUKTI KABEH =MULIA SATU MULIA SEMUA ya sampeyan sampeyan semua lihat sendiri lah sekarang saya juga males nulisnya.

ada rindu yang luar biasa, akan nusantara yang luar biasa. suatu ketika dulu NUSANTARA ini begitu RAYA. tapi sekarang semua berangsur hancur RAYAnya dimakan RAYA P

tak ada rencana di tulisan ini namanya juga rindu, selalu datang tiba tiba dan tak terencana

jadi bila tak ada ujungnya ya jangan salahkan saya karena kita mulai sadar aja belum, kok bicara ujunghwehhe

TI JI TI BEH =MATI SIJI MATI KABEH = MATI SATU MATI SEMUA

TI JI TI BEH =MUKTI SIJI MUKTI KABEH =MULIA SATU MULIA SEMUA

-pangeran sambernyawa-

@andawardhana / rakyat biasa banget


TAGS matah ati budaya nusantara indonesia


Comment
  • melly 4 years ago

    Saya suka postingan ini.
    Kayaknya kita tuh udah capek yah ngeliat bangsa kita ini sperti ini. mau berubah tp klo kita sendiri yg teriak2 yo percuma :D

  • soto bogor 4 years ago

    sing jelas negara iki wis ra nggenah, duwe presiden yo meneng wae, ana seng nyapres yo elek banget kelakuane, apike ndang taubat tho wae marang Gusti, ben tentrem urip dunya lan akherate..

  • Edi Satrio 4 years ago

    Betuuul sekali. Saya sendiri lega ada yg memikirkan……itu awal dari terjadinya suatu harapan yg baik.

  • Andik Vermansyah 4 years ago

    ana wong sing wani nyantet calon presiden golkar nggak ?
    kok wis munek munek aku ambek ical
    wis ngono ngomongo :”menjalankan amanah ibunda tercinta utk tidak menyengsarakan rakyat”
    NGGATELI kok ical……
    embuh MK dibayar piro?

    saiki bongko siji bongko kabeh cocoke ndek politik. istilah’e keren :”wistle blower”

  • triesti 4 years ago

    ti ji ti beh.. ternyata retorik jaman dulu dan sekarang sama.. katanya matu satu mati semua.. awalnya bayangan saya betul2 seperti puputan.. ataunya.. ya yg mati mati saja.. yg idup memimpin keraton baru.. ngga beda sama dgn masa kini yg dikorbankan ya dikorbankan saja.. yg idup memimpin ‘kerajaan’ baru..

    sebagai pertunjukan seni, matah ati tampil cantik, walau mungkin lebih sampai pesannya bila ada terjemahan di atas/bawah panggung.

  • Mandala 4 years ago

    TIJI TIBEH adalah kata-kata saya ucapkan waktu kecil bersama teman2. Fakta sebenarnya ttg kematian 7 Jenderal Revolusi ditutup rapat-rapat oleh penguasa orde baru. Untuk mengetahui fakta sebenarnya silahkan klik SEJARAH YANG TERSEMBUNYI Semoga bermanfaat

  • Richo Franenda 4 years ago

    seep :)

-

Author

Search

Recent Post